Diary? Really?

Maaf udah terlalu lama ninggalin kegiatan ini dalam beberapa waktu terakhir. Baru teringat kembali untuk selalu menulis semua apa yang ana rasakan. Kemarin malam diingetin sama bang ghozi untuk jangan lupa terus semangat nulis, gapapa meskipun Cuma nulis diary. Ya, sebetulnya ana setuju sama abang kalo bakat nulis itu perlu diasah terus dan terletak pada proses penulisnya itu sendiri dalam kegiatan tulis-menulis. Ya jadilah ana menulis ini lagi. Ya, semuanya memang pasti berasal dari kenyataan dan kehidupan asli ane. Ada semacam perasaan ingin saat melihat karya orang lain yang kata-katanya seolah memiliki nyawa saat dibaca, tapi kadang pula timbul kemarahan diri sendiri karena ketidakaktifan ane untuk produktif nulis. Di sini ane ingin bercerita sedikit bermula dari kompetisi menulis cerpen yang diadakan oleh salah satu sekbid oscm angkatan ane. Ane sengaja ikut cuma karena ingin tahu sampai mana kemampuan ane jika dibanding dengan anak-anak jenius itu. Perwakilan 1 orang dari tiap kelas. Berarti kira-kira 8 orang yang ikut kompetisi itu. Dalam hati ane coba bikin, bukan berharap apa-apa. Ana Cuma takut kalah aje. Cuma perasaan ini yang bisa bikin ane selalu jadi gak percaya diri. Padahal orang-orang itu udah percaya kalo ane bisa. Yah mungkin karena mereka tahu kalo ini hobi ane yang sangat ane cintai hingga tak bisa berenti menulis meski tak pernah menjadi yang lebih baik dari yang lain(say:belum bukan gak) dalam hal menulis. Tentu saja bukan ane yang termasuk dalam pemenang 3 besar ddari perlombaan itu. Dari awal emang ane gak ngeluarin semua yang ane miliki. Ane kebawa emosi waktu nulis. Harusnya ane inget kata-kata temen ane “tidak ada musuh terbesar yang lain saat anda berkompetisi. Musuh terbesar anda saat itu adalahkompetisi itu sendiri yang harus anda takhlukkan” ya, harusnya ane berpikir seperti itu dari awal. Terlepas dari kompetisi itu, ane tetap setia pada kertas dan pena. Walau sedikit memaksa karena sedang tidak ada ide untuk menulis. Saat itu ane nemu tulisan abang ane yang judulnya “Jenggot(Tabir)”yang sebenarnya judul depannya hanya untuk alibi dari tujuan tulisan itu sebenarnya. Mungkin dikhawatirkan akan menyinggung banyak pihak khususnya yang merasa disebutkan. Keren! Great! Gila, ane salut sama si muse ay-syahid. Tulisannya nyata banget! Nyentil tapi dengan nuansa menyadarkan. Selepas itu ane lanjut kegiatan biasa di cm. Kemarin ane nelpon ummi n ane bilang kalo bakalan ada studi tur ke Bandung. Terus ane bilang kalo lagi gak ada uang juga ane gak apa-apa kalo gak ikut. Ane juga konsultasi ke bang mushab. Terus dy bilang ane ikut aje, kan lumayan buat pengalaman n dapet ilmu, tapi kata dia ga usah bilang ummi. Katanya takut ngerepotin gitu. Ya jadilah dia yang mau bayarin buat studi turnya. Dia bakalan transferin uangnya ke rekening ane. Kemarin juga ane udah kirimin nomor rekening ane ke dia pake hp koperasi. Ya ane gak nyangka aje dia nyampe mau bayarin gitu, mungkin emang lagi ada uang dianya. Terus kemarin ane telpon ummi lagi kata ummi gak apa ikut aja meskipun bayarnya 250 pake uang abang. Ane juga nelpon bang ghozi, konsultasi soal univ yang nanti bakal ane coba buat undangan (insyaAllah) selain itu abang juga ngebahas soal organisasi. Katanya kalo udah kuliah gak usah masuk bem karena Cuma bakal berkutat sama yang gitu aja(haha abang ane emang tahu tuh ane males ikut yang ribet begitu), sedangkan abang ane menyarankan nanti masuk LKM aje. Hahaha ada aja yang bisa dijadiin bahan untuk ketawa di kelas ini. Melihat anak ipa 1 yang kayak anak smp, ipa 2 yang kayak anak sma, n ipa 3 yang kayak anak kuliah, sedangkan kelas ini yang kayak anak tk gak pernah berhenti untuk ketawa bahkan untuk menertawakan diri sendiripun gak ragu dilakukan. Dan ternyata memang harus dicoba(sekali-kali) untuk menertawakan diri sendiri agar kita bisa menjaga sikap kita yang mungkin sering sombong dan menertawakan orang lain. Perdebatan antara anai dan aya tentang kebodohan mereka sendiri tentang tawa dan canda yang terkadang membuat mereka menangis terharu. Ya, mereka bodoh, begitupun ane. Kita gak pernah lepas dari kebodohan karena yang kita tahu, hanya Allah yang maha mengetahui. Manusia boleh saja berencana, tapi keputusan akhir mutlak Allah yang punya. Satu pelajaran atas pelajaran sejarah barusan, jangan menunggu ilmu untuk menghampirimu, tapi jemputlah ia. Tak pernah menyangka dibalik rahasia Allah. Seketika setelah ane selesai menulis ini, seorang guru bahasa indonesia memberikan tawaran kepada ane untuk ikut lomba menulis resensi buku Puisi Essay Atas Nama Cinta. Subhanallah.Maha Suci Allah.

Lama udah ane tunggu ni momentum. akhirnya nyampe juga. bentar lagi esji bakal naek kelas tiga dan otomatis itu sebagai signal buat kita nentui jurusan buat ke depannya. ane juga masih bingung. antara hobi dan masa depan yang cerah. antara yang umum dan yang syarí. antara ui dan lipia. halah. antara sastra dan juga hafalan qurán. antara belajar atau tilawah. antara tanggung jawab osis dan ibadah. semuanya rumit. setidaknya itu menurut ane. gak tau deh yang laen ngeliat ane kayak gimana di sini. hufft, semuanya pada mau ikut lomba lagi, dan ane tinggal duduk terdiam gitu aje bingung mau ngapain. ikut lomba belom pernah menang. itu dari yang diajuin sama sekolah maupun yang ane ngajuin diri sendiri buat ikut. parah. Liat bang mushab yang jago nulis ane makin minder aja. emang itu sih emang bakat dari kecil. gambar, pinter, sastra, idealis, ckckck kapan ane bisa kayak gitu ye? ckck yaudahlah, tapi ya beginilah ane. mau diapain juga dirubah tetep pribadi ane yang seperti ini. semuanya udah pada balik. ane juga mau balik ke masjid dulu noh baru azan. udah ya.