Teman sekamar

Teman sekamar


261111
-Nahar-
Kusetel murottal di laptop temanku, Putri namanya. Tapi sesekali juga kucicipi mie instan yang baru saja selesai kubuat, tapi ternyata sudah berkurang beberapa karena teman sekamarku juga kelihatannya belum makan siang..haha sudahlah, sesama orang lapar saling mengisi saja, mengisi pake mie instan maksudnya…ckckck
Kuteringat kembali pertama kali aku bertemu dengan Mu’adz, konyol! Pikirku. Haha, aku sedang focus benar-benar pada hafalanku hingga aku putuskan mengatakannya pada ustadzah Yusti bahwa aku ingin tahfidz setiap hari minimal 3-5 ayat, yah maksimalnya sih sebanyak-banyaknya…
Tahukah kau? Mengapa ana lakukan ini? Kalo gak serius bener mau masuk surga sih, mungkin ana bakal ogah-ogahan ngerjainnya, tapi ini ana serius mau ngeraih surga dengan semua kemampuan yang ana miliki ikhlas karena Allah semata. Program tahfidz ini juga sebenarnya berfungsi sebagai perbatas ana atau pengkonsistensian atas tekad ana menjadi hafidzah. Hehe.
Tapi tetep aja anenya bingung noh orang ngape yak, akhir-akhir ini telat mulu datang ke masjid. Tadi pagi aja ane yang ngebunyiin jaros, pengang-pengang dah ni kuping ana, eit, bersyukur Alhamdulillah ana masih bisa mendengar bunyi, kan berarti tandanya telinga ana masih berfungsi dengan benar.^_^
Oiya, gimana hafalan tahfidz kalian semua? Mungkinkah sudah menembus 17 juz? Atau masih di sekitar 7 juz? Atau malah kurang? Ayooo, semuanya, pada mau masuk surga gak nih? Yah ana sih Cuma bisa berusaha istiqomah buat gak ngelakuin maksiat, semoga ana bisa bener-bener ikhlas ngerjainnya. Ana tahu, kalo ana udah punya cita-cita jadi hafidzah, ana juga harus udah siap buat ngadepin cobaan yang mungkin gak mudah, tapi bukan berarti juga gak bisa diatasi, ana yakin, semuanya pasti bisa diatasi… kan Allah juga gak bakal ngasih cobaan melebihin kemampuan/takaran hambaNya.

-Lail-
Hum betewe ketemu lagi neh sama ane...hehe Cuma, bedanya sekarang mah pinjem laptopnya si nisa bukan punya putri..hahaha dasar ana gak modal(-___- biarin dah, namanya juga usaha, sapa tau berbakat nulis...^_^ ya kan?)
Ehem, agenda besok tumben kayaknya bakal sedikit beda sama rutinitas yang biasa dilakuin setiap minggu pagi, kan biasanya public sport terus lanjut public cleaning eh terus lanjut ke publik sleeping deh...eh gak deng, yang terakhir mah kaga ada di jadwal sebenernya, ya Cuma pasti kayak gitu deh haha, capek kali yah anak-anak di sini kegiatannya monoton kayak gitu sih, ckckck ane sih bersyukur aje dah udah disekolahin sama ummi abi.. kan sayang keluarga.(apa mah??-___-)
Penasaran kan apanya yang bakal beda? Iye jadi ceritanya gin i neh, besok itu hari Minggu, nah kebetulan yang sangat kebetulan besok itu tanggal 1 Muharram, nah, ada acara ‘Pawai Ta’aruf’ gitu deh di Pandeglang, ngumpulnya sih jam setengah tujuh pagi di depan masjid agung Pandeglang, tapi kayaknya gempornya bakal kayak waktu ane ikut solidaritas palestina deh..huehehe capeknya bukan main, tapi ana seneng aja..kan itu juga termasuk dakwah itungannya, insyaAllah kalo ana gak salah ngitung ya berarti bener...
Oiya, ane juga tapi jangan sampe lupa buat tahfidz neh besok, ingetin ane yak oi..hehe

271111
-Lail-
Tidakkkkkkk,,, ane lupa buat tahfidz hari ini...-____________-“
Kok bisa sih???
Ya bisalah, orang semalem ane baru tidur jam setengah 1-an, n bru bangun otomatis agak telat, ane tadi pagi bangun jam 04.05 --“ nyebelin amat yak, eit dah bersyukur aja dah jadi orang mah.. yaudah dah ane berangkat ke masjid sekitar jam 04.20 setelah sebelumnya ane menunaikan tugas ngebangunin orang (anak akhwat) yang kayaknya masih pada tidur, kasian tuh semalem kayaknya sampe larut Cuma buat bikin banner buat hari ini.
Ane lupa lagi, nyiapin Cuma energen sama biskuit yang gopean itu doang buat saurr..hehe ya udahlah makannya juga Cuma bentaran doang, takut keburu azan noh di makjid. Ane dateng anak akhwatnya udeh lumayan banyak, nah yang ikhwannya baru satu ekor coba banyangin...??? pada kemana dah tuh ikhwan? Dandan dulu kali yak??huaahahahha *peace ya abdul(neh koord kismul ane neh...)
Eh ternyata acaranya Cuma begitu doang, masa di jadwalnya kan sampe lewat dzuhur, eh ternyata sampe jam 10 juga engga kali...bikin gemes aje tau...ckckck, astaghfirullah, bersyukur ane masih bisa berjalan hingga sekarang, jadi bisa melanjutkan jihad ini. Da’wah mungkin tepatnya. Hmm, ada yang aneh yah sama Fathi? Ckckck, ane emang selalu bingung sih sama orang kayak gitu, ya tapi engga segitunya juga sih, Cuma biasa aja, kan sesama temen ane.heeee:P:P:P
Hmm,,, reader, ane lagi denger nasyid nih, Edcoustic yang judulnya ‘Masa Muda’ hmmm, ana jadi makin cinta sama islam...hehe. yaAllah, kuatkan imanku menghadapi dunia yang fana ini, jauhkan aku dari cinta, hawa nafsu yang sebenernya adalah tipu daya syetan yang terkutuk. Berikan cinta kepada kami sebuah cinta dan kasih sayang untuk orang tua kami, teman teman kami, dan saudara-muslimin muslimat di seluruh dunia...
Jadikan aku seorang hamba yang tak pernah lupa akan karuniaMu Allah, aku ingin menjadi muslimah terbaik untukMu Allah, ikhlas untukMu... bukan untuk yang lain.
Denger lagu ‘pertengkaran kecil’ edcoustic, jadi sedih sendiri, sahabat maafkan ana yah...maafkan semua kesalahan ana...ana tahu ana mungkin yang egois, gak pernah lagi tersenyum ke antum semua... maaf banget. Tapi ana gak mau cinta persahabatan yang pernah kita alami itu hilang.
Antum harus tetap semangat yah, kayak ana... meskipun ana juga sangat berjuang untuk gak mikirin seseorang yang sering duduk di sudut ruang itu. Itu sulit menurut ana, karena otomatis kalo ana masuk ke ruang itu, dia pasti lagi ‘membaca’, dan tanpa sengaja dia menoleh. Dan pada saat itu syetan menggoda, melakukan perjuangan agar dua insan ini saling tatap lekat-lakat. Kalo udah kayak gitu, ane langsung istighfar dah, ngeri sendiri ngebayangin azab yang bakal diterima sama orang yang melakukan zina, entah itu zina kecil mulai dari mata ataupun zina lainnya... Naudzubillah, yaAllah, jauhkan kami dari perbuatan tercela itu.
Denger Muhammad Thaha –surat al mursalat. Ngebayangin kalau ana punya temen sepertinya. Ana akan sangat bahagia. Suaranya bagai penyejuk di setiap hariku. Subhanallah, sungguh besar karuniaMu Allah terhadap hamba-terpilihMu itu... subhanallah, tak hentinya ana ucapkan, ana menitikkan air mata, ana membandingkan betapa jauhnya ana dari para manusia-manusia terpilih yang Engkau berikan kelebihan dan kemampuan yang sungguh luar biasa itu, Allah, ampuni hamba yang lemah ini...
‘wailuyyauma idzillil mukaddzibiin...’
Ampuni kami yaAllah......
Maher Zein- the rest of my life,, hadoohh kalo denger+liat lirik lagu ini mah kayak orang mau nikah aje...wkakakak, udeh ah,, kita cari topik yang laen aje yaaakkk,,, hmmm, Mushab n friends- ‘Mungkinkah’ ...wehhhh ini neh yang bagus..hahaha lagu gokil tapi ngena banget sama artinya..
Haha ada adet dateng ke kamar ane... ckckck waelah nanyain kompek(udah ane udah males lagi) males ikut lomba kayak gitu yang sebenernya bukan minat ana. ana suka ekonomi ya buat diri ana aja, tapi sebenernya kalo untuk ikut lomba kayak gitu ana kurang sreg aje..lebih suka sesuatu yang emang jiwa ana, alias sastra....hohoho. sastra ai lov yu ful(wakaka ngaco neh tulisannya). Yaudahlah...ane tapi belom selesai bikin puisi buat HIFEST neh

Nah itutuh,,,, yang ngadaain tuh lomba itu ui...tapi gak tau juga deh, soalnya neh lomba juga gak terlalu besar kayak kompek(kompek juga yang ngadaain ui)
Eh iya, malem ini tuh ane pake laptopnya nisa..hehe mumpung gak dipake...hadoooh niat Cuma mau make setengah jam sampe jam sembilan malem, eh pas liat jam udah jam setengah sepuluh, waelah udahlah ini mah, ane mau udahan dulu reader... tetap jaga kesehatan semua dan selalu istiqomah. Siapkan mental untuk semua kemungkinan yang bakal terjadi, karena kita tak pernah tahu sampai mana Allah memberikan kesempatan kita untuk berjihad di dunia. Lantunan edcoustic-masa muda mengalun kemudian...
MASA MUDA USIAKU KINI, WARNA HIDUP TINGGAL KUPILIH
NAMUN AKU TELAH PUTUSKAN, HIDUP DI ATAS KEBENARAN
MASA MUDA PENUH KARYA UNTUKmU TUHAN
YANG AKU PERSEMBAHKAN SEBAGAI INSAN BERIMAN
KINI JELAS TIAP LANGKAHKU, ILLAHI JADI TUJUANKU
APAPUN YANG AKU LAKUKAN, ISLAM SELALU JADI PEGANGAN
MUMPUNG MUDA, KUTAK BERHENTI MENAPAK CITA
MENUJU NEGERI SYURGA YANG NUN JAUH DI SANA.

SALAM UKHUWAH...!!!
281111
-Lail-
Huh, baru mulai lagi nie reader...assalamu’alaikum...
Apa kabar neh?
Jadi ane nih mau cerita soal kejadian tadi pagi, ckck acara tanam 1 miliar pohon jadi dilaksanain, tapi ane Cuma dateng bentar doang sih, abisnya kan sayang waktunya mending buat belajar sosiologi..hehe .lagian juga yang disuruh Cuma 5 orang dari tiap kelas, lah anak ips Cuma ada 6 orang yang lagi di cm, nah yang 8 orangnya lagi masih pada di rumah kan mereka lagi pada persiapan proposal buat lombanya...
Waduhh,, ane belom ngerjaiin remedial mtk nih buat besokkk,,tiddddaaaaakkkk...!!!!!
Huaaa,, hari ini juga belom tahfidz, abis waktu ane dateng eh ustadzahnya bilang ntar aje abis isya, nah sedangkan ane baru ke matbah abis isya noh...ya udahlah ananya jadi males sendiri. Pokoknya yang pasti target ana itu HARUS tercapai di cm dan di manapun..!!!
Hei, Mu’adz, btw hafalan ente kabarnya gimana tuh? Yang rajin yak. Ana sih Cuma bisa bilang itu doang. Hmm itu juga kalo nte tau ane nulis ini..ckckk. Hasan Al-Banna juga kabarnya gimana yah? Kangenn ana sama dia yang selalu bikin ana tegas dan terus nulis lagi...ckckck. di mana kalian duhai sahabatku? Tak adakah waktu yang dapat kau sisihkan walau hanya di alam mimpi? Ana sayang kalian sahabat... keep smiling...
^_^
^_^
^_^
^_^
^_^
Hmmm,, udah dulu ya reader, udah mau jam 11 malem nih, kan ane izin amn Cuma sampe jam segitu... insyaAllah ana lanjut lagi kalo lagi senggang. SEMANGATTT TAHFIDZ..!!!!!!
SMILE!!!
SPIRIT!!!
ISTIQOMAH!!!
CONFIDENCE!!!
NEVER GIVE UP!!!
SAY ‘YOU CAN’!!!
AND YOU WILL BE THE WINNER IN YOUR LIFE!!!
BISMILLAH!!!
ALLAHU AKBAR!!!
YOUR FUTURE ON YOUR HANDS....!!!
^_^
291111
-Nahar-
Hari ini ada jadwal ulangan ekonomi bab ‘neraca pembayaran’ apa ane yang lier ato gimana gitu koq ane ngerasanya tulisan ‘neraca’nya itu seperti ‘neraka’ -___-. Yang laen sih kayaknya rada scare, nah wajah kayak gitu gak bakal ente temuin di mukanya si abdul- koord kismul ane yang jago ekonomi..! bikin ngiri aja sih, abis mukanya innocent gitu--“
Huh, jadinya semua minta diajarin kan sama si abdul(ane mah ogah ah, ntar bisa kepeleset niat ane. Noh kayak temen ane-yang niat belajar eh malah jadinya lagi kayak pedekate) naudzubillah… ini lagi si fadhil temen kelas ane juga yang genduy yang baru pulang dari rumah sakit dirawat selama seminggu gara-gara sakitnya yang udah kronis(katanya sih) tiba-tiba komentar aje sama tulisan ane. Komentarnya ngaco lagi-___- dia piker ane nulis yang macem2 neh…lagian siapa suruh liat monitor dari jarak 4 meter gitu orang normal juga gak bakal keliatan kali lah tulisannya times new roman ukuran 12..-___-
Oiye, si zihni juga katanya lagi curiga sama fadhil juga noh, takut juga sih ane, takut ada gossip en malah menjadi sebuah kebenaran dan terjadi pembelotan dari masing-masing anggotanya. Ane lebih takut lagi kalo skandal itu dah gak ketauan, eh dah wassalam aje dah..abis udah gak manfaat kalo ngeluarin nasehat ke pelakunya lewat mulut…! Meski keras kayak di ma’had…ckcck sayangnya tak ada pihak yang berkenan membangun karakter ma’had itu di sini... Ane? Ane gak punya basic apa-apaan di urusan ma’had gitu, Cuma ingin meneruskan perjuangan meski masih pemula yang amatir.
WUSSSHHH, ikhwan juga nih, kerjaanya ngomongin orangggg aje…-___- genduy.
Target ane:
1. Tahfidz surat ‘Hari kiamat’ dan ‘malailat-malaikat’ itu harus selesai hari ini…!
2. Keputusan Jum’at balik apa enggaktelfon ummi
3. Sukses ekonomi test today
4. Kerjain tugas & remedial math today
5. Bahasa arab test lisan today
6. Cari info lomba nulis.today
7. Go outside kerjain tugas metlit today
8. Beli simpanan air & makanan buat 20 hari ke depan today
9. Tetep rutin puasa daudnya
10. Just listen nasyid or murottaal.
11. Room stay clean and tidy.!
12. Today 104 watcment masjid
13. Make proker…..!
14. Keep it easy….!


Allah blessing us…!!!

InsyaAllah...^_^

Saat semua sibuk entah untuk apa.

ana sedang strees.
bosan dengan aktivitas yang monoton.
jenuh dengan semua permasalahan yang berulang-ulang terjadi.
yang tetap saja belum bisa kuselesaikan.
kaau sudah begitu, tak ada tenaga tuk menyalahkan,bahkan untuk menyalahkan diri sendiri.
lantas siapa yag salah atas semua permasalahan yg terjadi ini?
saya sayang mereka, kau tahu itu.
tapi saya bingung... saya harus berbuat dan berubah menjadi apa untuk menjadikannya nyata.
saya sudah bosan berada di sini.!
bosan.!
ini sangat mengekang saya.!
semuanya membuat saya merasa terbebani.
mengapa saya sangat cengeng?
saya sudah terlalu tak tahu diri.
maaf untuk semua kesalahan yang saya lakukan.
uhibbukum fillah

Cerita mabit kita di AlAdzom, ...dulu

Waktu itu pukul lima kurang sedikit, aku kurang ingat waktu tepatnya… saat itu aku putuskan untuk membaca AlQur’an sembari menunggu maghrib untuk berbuka puasa bersama dengan semua siswa di makjid atau maktabah jadiid yang untuk sementara waktu kami jadikan sebagai tempat bernaungnya ibadah para siswa. Targetku harus tercapai di ramadhan kali ini, itu tekad yang aku putuskan sewaktu mengawali ramadhan tahun ini. Tak terasa halaman demi halaman aku baca dan akhirnya aku hanyut dengan kesibukanku membaca kitab itu. Namun sewaktu aku membaca di pertengahan suatu surah, tiba-tiba aku teringat kembali kisah sewaktu aku mengalami masa-masa kecilku, namun yang terlintas hanyalah cerita tentang kegiatan mabit yang kuikuti di masjid raya AlAdzom… waktu datang ke masjid itu aku masih duduk di madrasah ibtidaiyah atau setingkat sekolah dasar. Aku datang tidak sendiri, bersama dengan ummi, kedua adik lelakiku, temanku, adik perempuan temanku, serta umminya. Masih kuingat pakaian yang dipakai aku, temanku, serta adik perempuanku adalah baju gamis yang memiliki pola yang sama karena memang kami memesan baru gamis ini bersama-sama di teman ummi yang memang menerima pesanan jahitan. Waktu kami datang tiba-tiba ada seorang akhwat yang mengatakan seperti ini “subhanallah ada anak kembar….” Mungkin ia takjub dan mengira bahwa kami adalah anak kembar, padahal kami hanya mengenakan baju gamis yang sama. Akhirnya kami yang polos waktu itu hanya bisa senyum-senyum dan tertawa senang tanda kami bahagia disebut anak kembar. Memang sebenarnya kami itu nyaris seperti anak kembar, bahkan tanggal lahir kami kamipun sangat berdekatan yaitu hanya bertaut 2 hari pada bulan dan tahun yang sama. Dan satu yang membedakan kami adalah ia merupakan seorang kakak kelas satu tingkat di atasku. Aku sangat dekat sekali dengannya, kami seperti memiliki suatu telepati yang membuat kami kian hari semakin dekat. Sebenarnya acara mabit kali itu juga disertai dengan ruq’yah yang dipimpin oleh seorang ustadz, aku lupa waktu itu siapa nama ustadznya. Pada sore menjelang maghrib, aku bertemu dengan teman kelasku yang bernama Haikal, dari isya kami menghabiskan waktu bersama dengan bermain main di sekitar masjid bagian luar juga dengan kedua adikku dan adik perempuan Lulu, nama temanku itu. Namun kami sangat kaget saat mendengar suara banyak orang yang berbondong-bondong berusaha memasuki pintu masjid yang terasa tak muat menanggung banyak orang itu.
Astaghfirullah, ternyata ada yang bereaksi sesaat setelah seorang ustadzah membacakan beberapa ayat. Kami ketakutan saat itu karena memang dulu kami memandang itu adalah suatu hal yang menyeramkan dan menegangkan. Setelah kami semua bisa menenangkan orang yang bereaksi itu kamipun mengerti sedikitnya tentang ruq’yah dan yang menyebabkannya. Ternyata faktor pikiran dan mentallah yang paling berpengaruh dalam masalah ini. Ya, memang, karena ini akan sangat berkaitan dengan diri seseorang. Jadi pada waktu itu aku menyimpulkan bahwa aku harus menjadi seseorang yang memiliki ketahanan iman dan mental yang kuat sehingga tidak mudah terjerumus ke dalam lubang keterpurukan dalam hidupku, khususnya dalam agamaku. Hmm,, hanya sekali kami mengikuti mabit yang disertai dengan ruq’yah di sana. Untuk mabit yang selanjutnya tidak pernah mengikuti yang ada ruq’yahnya, dan lagi sepertinya memang belum pernah lagi diadakan. Hmm, tapi aku teringat mabit yang lain. Ini sepertinya bukan mabit, hanya seperti pertemuan biasa antar ummat islam untuk menjalin silaturrahmi. Namun kali ini aku bertemu dengan temanku yang lain yaitu Ja’far ,tapi diawali bertemu dengan kakak lelakinya yang bernama ka Faqih serta adik perempuannya yang bernama Wafa. Lalu aku bertemu juga dengan Haikal lagi, dan juga dengan teman kelasku Azimah. Kami menghabiskan waktu itu dengan perasaan yang sungguh sangat senang.. waktu itu mungkin aku adalah anak kecil yang sangat polos yang bila bertemu dengan temanku yang lain pasti kami akan melakukan suatu permainan yang sangat menyenangkan.. teman, aku rindu waktu itu… waktu kita berkumpul bersama, …dulu.


23.00 wib
Pandeglang, 080811
Maja

Sepi Sendiri itu Ramai....

Sepi sendiri itu ramai.

Begitu katanya,
Entah dapat mengartikan perasaan apa,

Aku tak mengerti

Kadang kuterbawa emosi akhirnya

Mendengar suara caci maki akan kebaikan yang telah terbalaskan dengan kata yang tak bisa disandingkan dengan kebaikan itu.

Balasan yang tak semu, bahkan sangat nyata.

Aku menutup telinga malam itu.
Apa kalian sadari?
Di sana seorang insan tengah berusaha mempelajari ilmu yang kalian selalu junjung tinggi itu.
Tapi kalian tetap tak acuh

Ingin ku melepas selimutku seketika.

Tapi aku tak meremehkan kalian sehingga kumemilih untuk bertahan

Malam itu, sekali lagi

Seorang insan memohon satu hal
Memohon suatu keseimbangan dalam segala hal.

Keseimbangan dalam dua kubu yang berbeda
Karena ia tahu,tak akan ada habisnya


Jika tetap terdiam.


Indo class hall c
141011

Surat untuk ikhwan "untukmu akhi"

Kau bilang “ana akan ta’aruf dengan ukhti beberapa tahun lagi ketika ukhti sudah lulus”

Buat apa kau katakan itu skrg akhi...

Jika belum siap adalah jawabannya,, lalu kenapa harus kau katakan rencanamu itu padaku..


Tidak taukah engkau,, kata2mu itu bisa menggoyahkan kekokohan iman yang sedang susah payah ku bangun..


Lalu ketika kau bilang “ana ingin jaga hati ana untuk ta’aruf dengan ukhti nanti”

Lantas, apakah dgn kau bilang begitu apakah artinya tidak mengotori hatimu?

Kau memang sudah seharusnya menjaga hatimu sampai tiba waktunya nanti untuk kau berikan seutuhnya kepada wanita yang berhak.. tapi kan belum tentu wanita itu aku...


Ketika kau bilang.. “ati2 ya di sana.. jaga diri baik2..”

Bukannya aku ga suka diperhatiin dan dijagain..

Tp cukuplah Allah yg menjagaku..

Dan tanpa kau bilang begitu pun aku akan berhati2 di sini dan menjaga diriku dengan baik untuk suamiku nanti.. dan itu belum tentu kau..


Ketika kau bilang “ana harap ukhti tidak ta’aruf dengan org lain sebelum ana”

Kurang jelaskah jawabanku,, aku tidak bisa menjanjikan apa pun.. karena aku tak tau apa yang akan terjadi padaku nanti...


Sebuah kutipan yang perlu kau ketahui:

Wahai akhwat, jika datang kepadamu laki-laki baik-baik yang melamarmu, maka bisa jadi dialah pangeranmu.

Wahai ikhwan, jika gadis pujaanmu telah dilamar orang, maka lupakanlah. Karena bisa jadi dia bukan permaisurimu.


Aku yakin kau tau janji Allah.. laki-laki yang baik hanya untuk wanita yang baik..

Maka kalau memang nantinya kita tak berjodoh,, ya itu artinya barangkali aku tak cukup baik untukmu.. pastinya ada wanita lain yang baik untukmu..

Dan yakinlah... kalau memang aku bukan tulang rusukmu,, maka apa yang kau rencanakan itu tak akan pernah terjadi...

Dan jika aku ini tulang rusukmu, maka tanpa kau minta aku untuk tidak ta’aruf dengan orang lain pun, aku akan tetap jadi pendampingmu..

Karena ku yakin,, tulang rusuk tidak akan tertukar..







*ana harap,akhi dapat memahami makna dari tulisan ana ini....^_^

Catatan dari buku kumpulan cerpen dan prosa yang ana baca...^_^

kemarin ana baru dikasih buku yang covernya judulnya "filosofi kopi"
tuh buku dikasih dari abang ane....
di dalem ntu buku banyak banget kata2 bagus...nie di antaranya....


"bertambahnya usia bukan berarti kita paham segalanya"
"setiap jenjang memiliki dunia sendiri, yang selalu dilupakan ketika umur
bertambah tinggi"
"selalu tercipta kutub-kutub pemahaman yang tak akan bertemu kalau tidak
dijembatani. jembatan yang rendah hati, bukan kesombongan dan egois."


"larilah dalam kebebasan kuda liar. hanya dengan begitu kita dapat
meperbudak waktu"


"kebenaran akan selalu dipojokkan. sampai akhirnya nanti, badai meletus
dan menyisakan kejujuran yang bersinar. entan menghangatkan atau
menghanguskan"


"ada kalanya kesendirian menjadi hadiah ulang tahun terbaik."
"keheningan mengapungkan kenangan, mengembalikan cinta yang hilang,
menerbangkan amarah, mengulang manis keberhasilan dan indah kegagalan"


"jangan lumpuhkan aku dengan mengatasnamakan kasih sayang"
"pegang tanganku, tapi jangan terlalu erat. karena aku ingin seiring, bukan
digiring"


"mimpi tak berlengan, tapi akan selalu ada jika kau menginginkan"


"hanya engkau yang berhak berada di dalam inti hatimu sendiri"


"di hamparan gurun yang seragam, jangan lagi menjadi butiran pasir."
"jadilah salju yang abadi. dan setiap senti gurun akan terinspirasi karena kau berani
beku dalam neraka, kau berani putih meski sendiri, karena kau...berbeda"